Burung Sudah Punah: New Caledonian Lorikeet

New Caledonian Lorikeet  memiliki panjang 18–19 cm (seukuran tangan besar), 7–8 cm di antaranya adalah ekor ramping dan runcing. Sayapnya ramping dan runcing, berukuran 91 mm di satu-satunya spesimen. Tarsusnya memiliki panjang 16 cm.

Burung betina berwarna hijau secara keseluruhan, dengan mahkota biru ungu tua dan paha kebiruan tua, wajah kekuningan dan bagian bawah, dan daerah dubur merah. Ekornya berwarna hijau di atas dan zaitun kekuningan di bawah, dengan empat bulu lateral dengan tanda basal merah diikuti dengan pita hitam, berujung kuning di bagian bawah. Paruhnya berwarna oranye-merah, iris mungkin oranye tua seperti kaki.

Sedangkan untuk spesies jantan belum tercatat. Berdasarkan spesies yang serupa, mereka kemungkinan besar memiliki lebih banyak warna merah, mungkin termasuk wajah, bagian bawah primer dan sisi pantat; dan kemungkinan sedikit lebih besar. Burung yang belum dewasa akan terlihat seperti betina yang kusam.

Suaranya juga tidak diketahui, tetapi — sekali lagi berdasarkan spesies yang sama — kemungkinan besar adalah pekikan bernada tinggi. Ini akan menjadi tanda spesies yang paling jitu, tetapi hanya untuk pengamat yang akrab dengan vokalisasi burung beo lokal lainnya.

Asal usul spesimen yang masih ada tidak diketahui. Satu ditembak di Mont Ignambi dekat Oubatche pada tahun 1913 (Sarasin & Roux, 1913), tetapi tidak diawetkan. Ada laporan yang belum diverifikasi dari barat Mont Panié dan daerah Mont Ignambi di Provinsi Utara, dan dari jalan La Foa-Canala dan Danau Yaté di Provinsi Selatan (Stokes, 1980; Forshaw & Cooper 1989; Ekstrom et al., 2002) .

Bregulla (1993) mengemukakan hal itu mungkin di daerah sekitar Mont Panié dan Mont Humboldt — sekitar 60 km sebelah tenggara Canala — dan Massif du Kouakoué. Mengingat aksesibilitas yang rendah di dataran tinggi, secara teori, kelompok unggas dapat hidup di salah satu petak yang lebih besar dari hutan yang relatif tidak terganggu, misalnya, di antara jalan antar pantai di sekitar perbatasan provinsi.

New Caledonian Lorikeet

Populasi dunia: <50, tanpa laporan sejak 1976.

Di mana ditemukan: Kaledonia Baru, Melanesia.

Sejarah: Lorikeet Kaledonia Baru diketahui dari dua spesimen yang dikumpulkan pada tahun 1859 dari daerah yang tidak diketahui dan tahun 1913 di Gunung. Ignambi di Kaledonia Baru (Sarasin 1913, Forshaw 1989). Ada laporan, sebagian besar belum dikonfirmasi, dari tahun 1880-an hingga 1920-an (Layard dan Layard 1882, Stokes 1980), dan 1953 atau 1954 di pegunungan tengah dan pada tahun 1976, di sebelah barat Gunung Panié (Stokes 1980). Pada tahun 1998 pencarian ekstensif tidak menemukan burung, dan tidak ada catatan baru diperoleh selama 500 hari survei burung antara tahun 2002 dan 2007 (J. Theuerkauf, S. Rouys dan V. Chartendrault in litt. 2007). Lebih dari seratus penduduk lokal yang diwawancarai antara 2003 dan 2006 tidak memberikan laporan yang kredibel (J. Theuerkauf, S. Rouys dan V. Chartendrault in litt. 2007).

Ancaman: Hilangnya hutan semi-gugur dataran rendah (Ekstrom et al. 2000, Ekstrom et al. 2002) Kemungkinan penyakit yang ditularkan (seperti malaria unggas) Mamalia introduksi (terutama tikus) (Bregulla 1992, Ekstrom et al. 2000, Ekstrom et al.2002)

Ekologi: Laporan awal menunjukkan bahwa perkici ini hidup di hutan dan kadang-kadang diberi makan di pohon Erythina (Layard dan Layard 1882). Diperkirakan bahwa itu dan Charmosyna berkerabat dekat dengan hutan dataran rendah dari hutan pegunungan, tergantung pada musim (Forshaw 1989).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *